Rossi Paling Suka Yamaha, tapi Tertantang di Ducati | Zona Olahraga

Togel Online Agen Bola Agen Bola Agen Poker Domino99 Capsa AduQ BandarQ Online Agen Togel Online Asli4D Agen Poker BandarKiu Online ituQQ Agen Judi BandarQ BandarPoker Domino Online Indonesia Agen Judi Online Casino & SportsBook Agen Poker Domino QQ Online Agen Poker Domino QQ Online Judi Poker Domino 99 Online Judi Poker Domino 99 Online Agen Togel Nasional Online Judi Casino dan Togel Online Indonesia Poker Online
Agen Casino Bandar Sakong

Rossi Paling Suka Yamaha, tapi Tertantang di Ducati

Poker Online Poker Online


Pembalap Ducati, Valentino Rossi.

Tak mudah mendapatkan akses untuk melakukan wawancara eksklusif dengan Valentino Rossi. Tetapi, Lara Alvarrez dari stasiun televisi Spanyol, Telecinco, berhasil memperoleh kesempatan emas tersebut. Bahkan, wanita tersebut bisa mengakses hal-hal pribadi di paddock “The Doctor”.

Berikut petikan pembicaraan Lara dengan juara dunia tujuh kali MotoGP tersebut.

“Kadang-kadang sulit untuk bertahan di paddock,” ujar Rossi, memulai pembicaraan. “Karena setiap akhir pekan begitu banyak fans yang mencariku.”

Rossi kemudian memperlihatkan seragam kerjanya, termasuk jaket, helm, sarung tangan, sepatu… dan bahkan celana dalamnya.

“Aku sangat terorganisasi,” tambah pebalap Ducati tersebut ketika menerangkan tentang bagaimana dia meletakkan secara teratur setiap item yang diperlihatkan tersebut. “Dan, aku juga sangat punya keyakinan tinggi.”

Lalu, bagaimana Rossi menjadi “The Doctor”?

“Ayahku, Graziano, banyak membantuku. Dia mewariskan kecintaannya terhadap motor kepadaku, tetapi dia juga sedikit penakut. Pada awalnya, itu hanyalah sebuah permainan. Hanya pada balapan di musim pertama, pada 1996, aku mulai berpikir bahwa ini bisa menjadi hidupku. Nama julukan itu datang dari fakta bahwa di Italia ada begitu banyak orang dengan nama terakhir Rossi sehingga di sana ada banyak Doctor Rossi.”

Hanya saja, tak setiap Rossi di Italia bisa menunggang motor seperti Valentino.

“Beruntung sekali, aku sudah memenangi begitu banyak dalam karierku, dan aku tidak perlu membalap untuk hasil-hasil tertentu. Aku lebih suka tantangan, dan sekarang aku mencoba untuk menang bersama Ducati. Yang paling utama adalah bahwa aku membalap karena senang dan masih menikmatinya. Aku tidak pernah yakin bagaimana itu akan menghilang, dan aku tidak tahu jika suatu saat nanti menang dengan Ducati. Tetapi, aku akan melakukan yang terbaik untuk mewujudkannya.”

Nah, setelah meraih prestasi hebat di Honda dan Yamaha, mengapa Rossi memilih pindah ke Ducati? Apakah ada penyesalan setelah mengalami masa yang sulit di tim baru ini?

“Aku senang dengan pilihan yang sudah dilakukan. Ini merupakan sesuatu yang harus aku coba, dan jujur, menang sebagai seorang pebalap Italia dengan motor Italia, akan menjadi sangat spesial. Aku tidak pernah berpikir telah membuat sebuah kesalahan.”

Motor apa yang paling disuka selama berkarier di MotoGP?

“Motor yang paling aku nikmati adalah Yamaha, karena aku menghabiskan bagian terbaik dalam karierku di motor itu. Aku meraih prestasi terbaik dengannya, dan aku juga menghabiskan waktu tujuh musim di sana, waktu yang lebih banyak dibandingkan dengan pabrik mana pun.”

Share this post:

Recent Posts